Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

3 Months and Microblogging …

Oh my God, ternyata sudah tiga bulan lebih sudah tidak ngeblog lagi … 

Yah, mau bagaimana lagi, tempat curahan hati, uneg-uneg dan ide sekarang lebih banyak diambil oleh layanan Microblogging macam Facebook, Plurk atau Twitter. Entah siapa yg pertama kali mencetuskan ide microblogging (MB), tp memang baru terasa sekarang kalo si MB ini jauh lebih praktis dari sekedar webblog (WB) biasa. Di MB kita bisa langsung menuliskan apa yg ingin disampaikan, umumnya tidak lebih dari 200 kata. Buat orang-orang yg tidak suka menulis (atau memang tidak dikaruniai bakat menulis kayak gw), hal ini luar biasa membantu, terlebih lagi kalo cuma ingin menyampaikan uneg-uneg atau sekedar sumpah serapah.

Dalam kasus gw, saat ini Facebook (FB) lebih banyak dipakai untuk menuliskan ide atau sesuatu yang saat ini ada di pikiran, tentunya dalam batas-batas tertentu. Dibatasi karena sebagian teman di FB adalah atasan gw, jadi mesti hati-hati nulis sesuatu di FB, bisa-bisa kena sindir, tegur atau yang lebih parah lagi, surat peringatan alias SP. So, let’s just say FB is the light side of my personality … 

Tapi yg namanya manusia, tentunya wajar kalau sesekali menumpahkan segala kepenatan, amarah, dampratan dan sumpah serapah. Nah, dalam hal ini Plurk sangat membantu. Popularitas Plurk memang masih di bawah FB, itu sebabnya sangat cocok digunakan sebagai tempat curhat, atau menuliskan segala sesuatu yang tidak mungkin dituliskan di FB. Kalo di FB teman gw bisa mencapai ratusan, tp kalo plurk cuma puluhan orang, itupun sebagian besar nggak dikenal. Jadi tidak aneh kalo timeline Plurkku penuh dengan segala macam komplain dan tulisan-tulisan nggak mutu yg kalo dibaca rada bikin mata sakit. Plurk juga mengenal sistem Karma, kalo di game RPG rada mirip dengan experience, yg nilainya akan naik seiring dengan seringnya kita beraktivitas di Plurk. So in my case, Plurk is the dark side of my personality …

Kalo Twitter gimana ? Dibanding FB dan Plurk, gw termasuk jarang ngetwit. Fitur Twitter menurut gw masih di bawah FB, selain itu apa yg disediakan di Twitter sudah tersedia pula di Plurk. Kalo apa yg gw tulis di Plurk suka ngaco, kadang di Twitter gw bisa ngomong lebih ngaco lagi, terlebih lagi kadang postingan di Plurk sering gw link ke Twitter. Jadi, suka nggak nyambung dgn yg ada dipikiran gw saat itu. So just say, Twitter is the fake side of my personality

Nah, jadi untuk weblogku tersayang, mungkin akhir-akhir ini aku jarang mengunjungimu. Tapi tenang, ada beberapa hal yang tetap akan dituliskan di sini nantinya. Bagaimanapun jg, banyak ide, tulisan, aktivitas dan kenangan berharga yang sudah tersimpan di sini. My weblog is the real side of personality … emoticon

October 18, 2010 - Posted by | Activity, Bhs Indonesia, Thought and Opinion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: