Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

Diet #5 – Syndrome

 

Ternyata ketakutanku tidak terbukti … walaupun puasa dan makan malam, berat badan masih tetap turun, salah satu bukti lagi kalo puasa itu memang bikin sehat … emoticon

Alhamdulillah … dalam dua minggu terakhir ini, kayaknya "tanda-tanda kekurusan" itu makin terlihat jelas. Muka dah mulai mengecil, tulang pipi makin keliatan, urat2 tangan dan kaki yg tadinya masih samar sekarang menonjol, dan yg jelas perut sekarang udah kempes abis. Tapi mungkin indikator yg paling jelas datang dari orang2 di sekitarku. Bukannya GR, tapi dalam dua minggu terakhir ini sudah nggak terhitung berapa orang yg bilang kalo aku kurusan. Awalnya aku pikir itu cuma sugesti atau sekedar dorongan semangat dari teman-teman di kantor, sampai waktu aku pergi kuliah pertama hari jumat kemarin. Hehhehe … ini teman2 kuliah kok kayak nggak kenal waktu disapa … ngeliatin aku kayak ngeliat hantu aja …..

Terus terang, rasanya senang banget kalo ada yg bilang kalo aku kurusan. Nggak usah munafiklah, nggak ada yg lebih menyenangkan buat orang gemuk yg lagi diet selain kata-kata "kamu kurusan" dari orang-orang di sekitarnya …. walaupun sebenarnya aku khawatir juga, kalo semua ini cuma sindrom sesaat yg bisa bikin aku lupa, kalo sebenarnya aku itu masih gembrot. Sampe target diet ini tercapai aku nggak mau muluk2 dulu deh … 

Kalo dipikir2, berat badan turun ada sisi jeleknya juga. Dalam sebulan ini aku sudah dua kali beli celana panjang, kalo nggak salah pas akhir Juli dan akhir Agustus. Yg pertama ukuran 42, trus karena rasanya mulai longgar, aku beli lagi yg ukuran 40. Waktu beli udah jelas-jelas ngepas tuh celana, sekarang ?? Longgar dua-duanya. Kalo beli celana mulu bisa bangkrut … satunya aja harganya sudah ratusan ribu. Masalah selanjutnya, sekarang harus ku kemanakan baju dan celana-celana lain yg sudah kedodoran ? Mau disumbangkan ? Tapi aku nggak yakin ada orang miskin yg ukuran celananya sampe 46, atau baju yg ukurannya XXXL emoticon.

 

Kayaknya porsi latihan harus ditambah nih … sekarang jalan kaki dari kantor sampe rumah udah nggak terasa lagi capeknya. Kepinginnya sore bisa jogging di Senayan, tp mau gimana lagi kalo jadwal sudah padat gini. Mungkin ntar rute jalan kaki dari kantor ke rumah aku ganti aja dengan yg lebih jauh. Tp beneran, jalan kaki pas lagi puasa gini memang bikin tepar. Kemarin sampe nyaris ambruk di Cikini gara-gara kecapean … padahal waktu itu sudah buka puasa ….

Terus soal makanan …. dua minggu ini polanya nggak jelas. Soalnya sudah beberapa kali buka bersama, ini yg susah, apalagi kalo makanannya enak2 kayak minggu kemarin. Siapa juga yg bisa menolak sate Maranggi panas-panas, es kelapa muda atau ikan gurame asam manis ?? Untungnya masih bisa nahan nafsu, jd berat badan nggak naik …..

BTW, seperti biasa, berat badan masih turun stabil, 5 kilo per dua minggu. Jadi kalo dihitung2 kasar, dalam dua bulan mendatang atau awal november nanti, berat badanku InsyaAllah sudah 75 kg. Amiin …. emoticon

Berat badan terakhir : 95 kg emoticon

September 6, 2009 - Posted by | Activity, Bhs Indonesia, Thought and Opinion

2 Comments »

  1. kyknya faktor pendukung utama program loss weight itu kemampanan finansial ya…he he he

    Comment by Yudha | September 6, 2009 | Reply

  2. heheh … itu efek negatifnya sebenarnya … bikin bangkrut … :p

    Comment by A3 | September 7, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: