Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

Survey Padang, Mati Lampu, dan Mencreet …

 

Waktu nulis judul tulisan ini, entah kenapa gw teringat dengan salah satu ‘tagline’ yg sering disebut salah satu teman gw dulu, Mencret (sori Ta,  tagline lu emang aneh sih). Tp bukannya nggak ada alasan gw nyebut-nyebut mencret di sini, soalnya ini benar-benar terjadi. Gw emang lg mencret (atau istilah kerennya, Gangguan pencernaan) waktu lg survey ke Padang tgl 14 sampai 16 Juli ini.

Kalo dipikir2 sebabnya mungkin karena sehari sebelumnya gw ke Bandung. Emang apa hubungannya Bandung dgn mencret ? Waktu pulang dr Bandung hari minggu, gw rencana mau naik Argo Gede ke Gambir. Tapi apa lacur, jangankan Argo Gede, Parahyangan terakhir pun nyaris nggak dapat. Akhirnya dapat juga tiketnya, walaupun kelasnya maksa banget, KELAS BERDIRI. Maka dimulailah perjalanan pada jam 5 sore lewat 5 menit, melintasi sawah, jurang, dan karena gw ‘beruntung’ dapat tempat di dekat pintu gerbong (di depan WC pula), gw dihajar angin dingin (dan bau tentunya) selama 3 jam lebih sebelum akhirnya bisa duduk lemas di kursi ketika kereta berhenti di stasiun Jatinegara. Begitu nyampe dekat kos, karena lapar, gw langsung cari makan. Kepinginnya sih makan cah kangkung, dan gw langsung pesan 2 porsi. Gw nggak tau apa kuping si abang yg jualan budek atau suara gw yg kurang keras, cah kangkung yg gw pesan pedasnya gila-gilaan, padahal gw udah bilang cabenya dikit aja. Tp karena lapar, udahlah embat aja, meski gw harus menenggak hampir 1/4 galon air aqua supaya nggak kepedasan.

Dan keesokan harinya di Padang, baru deh perut gw terasa diaduk-aduk, dari pagi sampe malam. Hilanglah kesempatan menikmati wisata kuliner … eh … survey di padang. Well, udah jd kebiasaan gw sih, sehabis survey siang, malamnya gw berkeliaran di sekitar hotel cari makanan enak. Paling nggak Sate atau Soto Padang lah buat ngisi perut.

 

Entah udah berapa kali gw ke Padang, gw udah nggak ngitung lg. Yg jelas ada beberapa hal baru yg gw temui pada survey kali ini.

Dari sisi scientific dulu kali ya (namanya jg orang meteo). Kondisi cuaca di Padang bulan juli ini benar-benar kontras dengan di Jawa, khususnya Jakarta. Kalo di Jakarta kering kerontang, di Padang hujan turun hampir tiap hari. Uniknya, fenomena hujan di Padang ini sangat mirip dengan dengan fenomena hujan akibat angin musiman (atau Monsoon, kalo orang meteo bilang) di Jawa pada awal dan akhir tahun. Kalo dilihat dari citra parameter Doppler Velocity radar cuaca BPPT di Padang, jelas banget terlihat angin membawa uap air dari arah barat laut ke tenggara dengan kecepatan rata-rata 15-20 knot. Mirip sekali dengan musim basah di Jawa. Karena terjadinya hampir tiap hari (hanya bulan ini), kemungkinan fenomena ini bukan dikarenakan faktor lokal biasa (konveksi misalnya), tp lebih ke faktor regional, misalnya Indian Ocean Dipole (IOD). Buat yg belum tau, IOD hampir sama dengan El Nino (ENSO), hanya lokasinya saja yg berbeda. Kalo ENSO dibangkitkan dari lautan pasifik, IOD dibangkitkan di samudera Hindia. Kayaknya IOD kali ini sifatnya negatif (mirip La Nina), karena lebih banyak curah hujan di bagian barat sumatera. Well, ini baru perkiraan aja, soalnya gw belum sempat ngeliat citra satelit untuk menyimpulkan ini IOD negatif atau bukan.

 

Sayangnya, fenomena menarik ini jadi sukar diamati karena fenomena lain yg juga baru pertama kali gw alami di padang. Apakah itu ? Yak, orang Padang pasti udah pada tau. BLACKOUT alias MATI LAMPU. Menurut sumber (yg terpercaya), pemadaman listrik di padang kerap terjadi selama 2 bulan ini. Parahnya, mati lampunya nggak tanggung2, terjadi 3 sampai 4 kali sehari. TIGA SAMPAI EMPAT KALI SEHARI ?! Emangnya dosis minum obat ???

Akibatnya pun langsung terasa hari ini. Ada komponen genset radar yg kebakar, genset pun ngadat, nggak bisa nyala pas listrik PLN padam, radar cuaca kita pun modar. Sayang banget. Padahal data cuacanya bisa berguna banget buat penelitian iklim. Untungnya si genset masih bisa dipakai, walaupun harus manual, tp radar cuaca terpaksa dinon-aktifkan sementara (kayak HP aja). PLN, di mana tanggung jawabmu ??!!

Untungnya orang-orang Jepang yg gw temanin mau mengerti dengan kondisi di Padang saat ini. Tp jujur aja, kejadian hari ini tu benar-benar bikin gw malu sebagai orang Indonesia. Lucunya, pas gw pulang ke hotel, listrik di hotel juga ikutan padam. Untungnya genset hotel masih OK, nggak sampai semenit udah nyala lg.

Ck .. ck .. ck … Dasar PLN. 

July 15, 2008 - Posted by | Activity, Bhs Indonesia, Science and Technology, Thought and Opinion

2 Comments »

  1. Sabar Dhi sabar, btw lu bujuk apa orang2 Jepang itu kok akhirnya mau ngerti…??.

    Ardhi says :
    “Hahaha … karena mereka rata-rata udah pernah tinggal lama di Indonesia, mereka udah ngerti sama budaya dan mental kita. Itu yg bikin gw malu.”

    Comment by Yudha | July 18, 2008 | Reply

  2. Terasa Bete !!!!
    Bosan !!!
    Pokoknya !!@@##
    Aaargrr….
    Tak bisa di ungkapkan dengan kata2
    Yang di karenakan kejadian mati lampu
    Don’t worry mungkin lagu nih bisa temenin kamu buat hilangin bete.
    So download aja di

    http://www.ziddu.com/download/1696804/MatiLampu.mp3.html

    atau

    http://www.myspace.com/mixerband

    Jangan lupa kasih comment ya
    saran dan kritik dari kamu
    sangat berarti buat kami
    salam kenal aja
    tq

    mix3rband@yahoo.com

    Comment by Andra | July 24, 2008 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: