Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

PIO Mode – Ketika Proses Baca dan Tulis (Burn) DVD/CD Lambat

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

Heh … akhirnya nulis tentang IT lagi, padahal kemarin bilangnya mau ngurangin tulisan tentang IT. Emang gitu sih resikonya kalo sehari-hari ‘bergaul’ dengan PC. Kalo nemu sesuatu yg baru (apalagi yg jarang diketahui orang) bawaannya pingin ditulis di blog mulu. Tulisan kali ini bermula dari pengalaman beberapa jam yg lalu, waktu saya lg ngebakar (burn) DVD buat backup file-file penting. Kita share aja lah ya … semoga berguna kalo anda kebetulan juga mengalami masalah yg sama dengan yg saya alami saat itu emoticon.

Anda mungkin sudah tau DVD, salah satu media penyimpanan data yg populer saat ini. Sebuah DVD single-layer konon bisa menyimpan data hingga 4.7 GB atau sebanding dengan (lebih dari) 6 CD ukuran 700 MB. Dengan kapasitas sebesar itu, tidak aneh bila DVD sering digunakan untuk menyimpan data berukuran ‘jumbo’ misalnya video, installer program, musik dan lain-lain. Saya juga termasuk orang yg suka membuat cadangan data-data dalam bentuk DVD untuk berjaga-jaga kalo suatu saat PC saya ngadat.

Nah, cerita ini bermula tadi pagi, selepas subuh ketika saya lg kepingin mem-backup beberapa game saya (ehm .. maklumlah, namanya jg gamer). Setelah DVD-R dimasukkan ke DVDRW drive, mulailah saya memilah-milah game apa yg akan dibakar ke DVD (saya pake Nero 6). Setelah ukuran file yg mau dibakar sudah mendekati 4.7 GB, proses burn pun dimulai. Awalnya nggak ada yg aneh, sampai saya sadar kalo proses burning-nya berjalan lambat … sangat lambat. Walaupun curiga, saya tetap ‘setia’ menunggu sampai proses pembakaran DVD selesai.

Penjaja sarapan udah pada pulang, berganti penjaja sayuran, teman-teman sekost pun udah pada pergi kerja dan ibu-ibu udah mulai berisik dengan gosipnya di belakang kamar gw, tp proses burning belum juga tuntas. Apa gerangan yg terjadi dengan DVD writer-ku ? Perasaan kemarin-kemarin nggak begini lambatnya. Saat itu saya langsung ingat kalo kemarin saya sempat menyalin film dokumenter dari DVD ke harddisk, juga dalam waktu yg sangat lama, kurang lebih setengah jam baru rampung. Hmmm … pasti ada sesuatu dengan DVD drivenya. Tapi apanya yg bikin lambat ? Optik kotor ? Laser bermasalah ? Motor DVD writer aus ? Power supply lemah ? Belum selesai saya berpikir dengan berbagai kemungkinan yg ada, proses burn akhirnya selesai. Buset ! Sampe satu setengah jam baru beres !

Proses investigasi pun dimulai. Awalnya saya cek software pembakarnya, Nero. Nggak ada yg aneh. Saya memang selalu membakar data di DVD/CD dengan setengah kecepatan maksimum (misal DVD punya kecepatan rekam maks 16X, saya cuma akan pakai kecepatan 8X) untuk mencegah error yg mungkin terjadi pada saat burning. Kali ini saya cuman pake kecepatan rekam 4X. Kalo dihitung, berarti kecepatannya 4 x 1.35 MBps = 5.4 MBps. Kalo kapasitas DVD yg mau dibakar 4.7 GB, berarti setidaknya waktu yg dihabiskan untuk merekam seluruh data adalah 4700/5.4 MBps = 870.4 s = 14.5 menit ! Lah, terus ngebakar sampe 1.5 jam itu gara-gara apa ?

Tadinya saya pikir masalah ada di perangkat keras, dalam hal ini DVD writernya. Tp nggak ada salahnya toh kalo kita cari kemungkinan lain. Saya pun mencoba membaca data DVD dalam lingkungan sistem operasi lain. Anehnya, kalo dipake buat menyalin data DVD dari Linux (saya pake Ubuntu), kecepatannya normal-normal aja, nggak lambat. Kecurigaan pun beralih ke Windows XP. Setelah beberapa menit mengutak-atik device manager, arkhirnya ketemu juga biang keladinya. PIO mode di IDE ATA/ATAPI Controller. Setelah mode controller-nya diubah ke DMA, akhirnya masalah terselesaikan. Proses baca tulis DVD pun jadi jauh lebih cepat.

Apa itu PIO dan DMA mode ?

PIO (Programmed Input/Output) adalah metode transfer data antara CPU (Central Processing Unit a.k.a processor) dan perangkat lain, misalnya kartu jaringan atau media penyimpanan ATA (Advanced Technology Attachment) seperti harddisk atau DVD/CD drive. Pada saat transfer data dengan metode PIO, CPU akan digunakan sepenuhnya, misalnya pada saat proses baca tulis harddisk, CD atau DVD. Penggunaan resource CPU secara berlebihan ini akan mengakibatkan program/data lain menjadi sukar atau tidak dapat dijalankan sampai proses transfer data selesai. Selain itu, karena CPU harus ‘ikut campur’ mengatur lalu lintas tiap data antar media, proses transfer data akan berjalan sangat lambat. Metode ini umumnya dipakai pada PC-PC lawas, saat sistem operasi multitasking seperti Windows atau Linux belum sebeken sekarang.

Pada PC modern, metode transfer DMA (Direct Memory Access) mulai diperkenalkan. DMA memungkinkan tiap perangkat PC untuk melakukan transfer data tanpa harus membebani kinerja CPU. Jadi misal ada data mau disalin dari DVD ke harddisk, CPU hanya akan menyediakan ‘jalannya’ saja, tanpa harus ikut campur melakukan transfer data antar media. Urusan transfer data, biarlah harddisk dan DVD drive yg mengurusinya, sehingga CPU bisa digunakan untuk melakukan tugas (task) lain, misal membaca file musik, memutar video dll. Umumnya, media penyimpan data yg sudah mendukung DMA, seperti harddisk atau DVD/CD drive, akan dilengkapi dengan memori lokal, yg disebut buffer. Buffer inilah yg akan berinteraksi dengan memori utama/RAM (Random Access Memory) dan buffer pada perangkat lain. Karena kecepatan transfer antar memori jauh lebih cepat dibandingkan transfer pada media I/O biasa, maka bisa ditebak, kecepatan transfer data antar media dengan metode DMA akan jauh lebih cepat dibandingkan dengan PIO.

Cara Mengetahui/Mengubah Setting IDE ATA/ATAPI Controllers

Klik kanan ikon My Computer di desktop, lalu pilih Properties. Pilih tab Hardware di jendela System Properties, lalu klik Device Manager. Anda juga bisa mengakses Device Manager melalui Start Menu –> Control Panel –> System –> Hardware –> Device Manager. Setelah jendela Device Manager terbuka, expand (klik tanda ‘+’) di depan IDE ATA/ATAPI Controllers. Selanjutnya pilihlah salah satu Channel yg ada, Primary atau Secondary IDE. Ini tergantung pada posisi kabel ATA tempat anda memasang harddisk atau CD/DVD drive. Kalo misal anda pasang DVD drive di primary master (keliatan pada waktu booting atau lewat BIOS), berarti pilih Primary IDE channnel. Tapi ini nggak perlu dipermasalahkan, pokoknya klik aja dulu salah satu channel, mau primary atau secondary nggak masalah.

 

Begitu jendela primary/secondary IDE channel terbuka, klik tab Advanced Settings. Biasanya akan ada dua device di sana, Device 0 (Master) dan Device 1 (Slave). Kalo nggak mau bingung, perhatikan aja bagian Current Transfer Mode (CTM ~ bukan obat tidur loh ya ^^). Kalo CTM punya keterangan ‘Not Applicable’, berarti memang nggak ada media (harddisk/dvd/cd drive) yg dipasang di sana. Cari aja CTM yg keterangannya DMA atau Ultra DMA atau PIO. Kalo di Primary IDE channel nggak ada, coba cari di Secondary IDE channel.

 

Kalo anda ngeliat ada CTM yg keterangannya PIO, pilihlah Transfer Mode di atas CTM dari ‘PIO Only’ menjadi ‘DMA if Available’. Setelah itu restart PC anda, dan transfer mode kini akan berubah PIO ke DMA.

Gimana kalo CTM punya keterangan ‘PIO’ padahal Transfer Mode-nya sudah ‘DMA if available’ ? Ubah dulu transfer mode ke ‘PIO Only’, terus klik OK (tanpa restart). Habis itu ulangi lagi, ubah transfer mode dari ‘PIO Only’ ke ‘DMA if available’, lalu restart.

Metode Transfer PIO Nggak Mau Berubah ke DMA setelah Restart ?

Di sini serunya. Anda udah berkali-kali mengubah transfer mode ke DMA, tapi kok habis restart, transfer mode-nya balik lagi ke PIO ? Umumnya ini terjadi pada IDE channel yg dipasangi CD/DVD drive. Nanti akan saya jelaskan sebabnya. Sekarang, buka lagi jendela Device Manager, kembali ke bagian IDE ATA/ATAPI controllers, lalu pilih IDE channel yg nggak mau diubah ke DMA tadi. Habis itu klik kanan si IDE channel tadi, dan pilih Uninstall, lalu restart PC seperti tadi.

 

Nggak usah takut, sistem Plug and Play Windows akan mendeteksi ulang IDE channel yg diuninstall tadi secara otomatis setelah restart, dan Windows akan menginstall sendiri driver untuk IDE channel tersebut. Setelah proses re-install, coba cek lagi transfer mode di IDE channel tadi. InsyaAllah, transfer mode-nya sudah pindah ke DMA atau Ultra DMA.

Kenapa PIO Nggak Bisa Berubah ke DMA atau DMA Berubah Sendiri ke PIO ?

Ini pertanyaan yg sempat bikin saya penasaran (walaupun saya sudah berhasil mengubah PIO ke DMA). Setelah Googling sebentar, akhirnya saya tau alasannya.

Di situs resminya, Microsoft menjelaskan bahwa sebenarnya Windows akan mengaktifkan DMA secara default pada kebanyakan perangkat ATA/ATAPI (IDE). Hanya saja ada tapinya. Windows akan mengubah mode transfer dari DMA ke PIO secara otomatis demi kestabilan sistem, apabila :

1. Ada penggunaan perangkat ATAPI selain CD-R/RW atau DVD-R/RW.
2. Fasilitas DMA dari perangkat ATA/ATAPI mengalami masalah.
3. Terdapat chipset perangkat IDE yg menyebabkan korupsi data (data corruption).
4. Terjadi kesalahan (error) yg berulang-ulang pada transfer DMA.

Penyebab yg terakhir (no.4) mungkin yg paling menarik untuk diulas. Menurut Microsoft, Windows XP akan mengubah mode DMA ke PIO apabila terjadi kesalahan dalam jumlah tertentu pada saat transfer data. Untuk mode DMA, bila terjadi lebih dari 6 kali kesalahan pada saat transfer data, mode transfer akan langsung berubah ke PIO.

Kalo kebetulan perangkat mendukung mode Ultra DMA (UDMA), maka setiap lebih dari 6 kali kesalahan CRC (Cyclic Redundancy Check-error yg umum terjadi ketika CD/DVD drive gagal membaca data pada kepingan CD/DVD) mode UDMA akan diturunkan 1 tingkat. Jadi misal tadinya Ultra DMA mode 5, setelah 7 kali CRC error, modenya akan ‘turun kelas’ jadi UDMA mode 4. Begitu seterusnya, sampe UDMA 0. Kalo sudah UDMA 0 masih terjadi CRC error sampai lebih dari 6 kali, modenya turun lagi ke PIO.

Dan-demi kestabilan sistem tadi-kalo modenya sudah berubah jadi PIO, pengguna sudah nggak bisa mengubahnya ke DMA atau UDMA. Kecuali, pengguna meng-uninstall dan me-reinstall perangkat tersebut, seperti yg sudah saya tuliskan di atas.

Jadi terjawab sudah, kenapa mode DMA/UDMA bisa berubah sendiri ke PIO. Penyebabnya karena CRC error tadi. Makanya jangan suka masukin CD/DVD sembarangan ke CD/DVD drive. Misalnya anda menyalin data dari DVD/CD ke harddisk dan kebetulan CD/DVD-nya jelek, tergores, kena minyak atau apalah yg bikin proses copy gagal, saat itulah CRC error terjadi. Error ini juga biasa terjadi bila CD/DVD drive mencoba membaca CD/DVD bajakan atau CD/DVD kualitas rendahan. Makin banyak CRC error, mode transfer data akan terus turun dan kecepatan baca tulisnya juga merosot drastis. Mungkin itu sebabnya sering ada klaim kalo CD/DVD bajakan bisa bikin CD/DVD drive lambat, motornya aus atau rusak, padahal sebenarnya transfer mode-nya aja yg berubah dari DMA ke PIO.

Jadi kalo anda merasa ada penurunan kinerja atau kecepatan baca-tulis CD/DVD, sebaiknya coba cek dulu transfer mode-nya. Kalo memang udah pake DMA/UDMA tapi kecepatan masih lemot, banting aja … eh … ganti aja CD/DVD drive anda dengan yg baru (atau cek lagi lensa, laser dan motor drive-nya).

Semoga bermanfaat.

————- 

Referensi :

http://en.wikipedia.org/wiki/Programmed_input/output
http://en.wikipedia.org/wiki/Direct_memory_access
http://en.wikipedia.org/wiki/Cyclic_redundancy_check
http://www.microsoft.com/whdc/device/storage/IDE-DMA.mspx 

May 27, 2008 - Posted by | Bhs Indonesia, Guide, IT

12 Comments »

  1. Bos Mau tAnya gimNA cAra nya nYetiNg power/mAnagEmenT power paDa server biar UPS yang diGunkan kuat NaHan bEban….???Dan kalo pAs listrik mati UPS gak CePet keHilangan dAya Listrik…???thaNks a lot…..

    Comment by andy | July 17, 2008 | Reply

  2. Mas Ardhi, tulisannya menarik sekali. Aku nemuinnya ga sengaja, lewat google-ing dgn keyword “motor hard disk rusak”. Gara2x, HDD-ku motornya rusak, lagi bingung may nyelamatin datanya. (Ada ide ga ?)

    Rudy.

    Ardhi Says :
    “Saran saya sih, bawa ke tukang service HDD. Kalo udah motornya rusak, itu udah masalah hardware, harus dikasih ke ahlinya🙂 “

    Comment by Rudy Pandu | August 14, 2008 | Reply

  3. mas, makasih infonya…udah lama nyari info kek gini, kasus saya yaitu yg ketiga, PIO gak mau balik ke UDMA, padahal sebelum sebelumnya saya udah lama pake cara mas tadi, tp untuk yg uninstall primary IDE blum nyoba, masalahnya, HDD yg PIO adalh OS itu sendiri, apa gak error nanti waktu unisntall???

    Ardhi Says :
    “Nggak apa-apa mas. Saya sudah beberapa kali coba uninstall IDE controller untuk HDD sistem dan OK-OK aja. Paling Windowsnya minta restart 1 atau 2 kali untuk mengenali kembali controllernya, jadi 100% aman.

    Alternatif lain, (dalam keadaan PC mati) copot HDD/CD/DVD yg modenya masih PIO, terus nyalakan PC sampai masuk Windows (saat itu Windows akan menguninstall otomatis device tadi), terus matikan lagi PC dan pasang lagi device tadi, terus nyalakan PC lagi. Jadi devicenya akan diinstall ulang sama Windowsnya.”

    Comment by djaloe | August 25, 2008 | Reply

  4. Terimakasih mas info yang berguna, baru tahu saya…
    Mas saya mau tanya nih.. Bagaimana dengan hardis yang saya baru beli (160 GB), saya cuma mau gunain sebagai backup aja, jadi saya backup semua data ke hardisk sampai 40 GB, saat mengkopi dari komputer ke hardisk ga ada masalah, lumayan cepat. Tapi saat membaca (mengambil data) dari hardisk untuk dimasukin ke komputer luar biasa lambatnya, hingga tak ada satupun data yang sempat tercopy (bayangkan, data 100 MB bisa ampe 1 jam!) Jadi kira-kira apa masalahnya mas? TQ

    Comment by Dhani | September 3, 2008 | Reply

  5. mas mau tanya, saya pernah burning dvd saat mau kelar lampu mati jadi proses burning terhenti di tengah jalan, yang saya tanyakan data tersebut dah masuk ke dvd apa belum? kalo sudah masuk gimana caranya membaca data tersebut? karena waktu saya cek kok gak ada datanya, apa berarti dvd saya sudah rusak dan data saya tidak bisa d selamatkan. makasih sebelumnya!

    Comment by alphan | October 6, 2008 | Reply

  6. Waaahhh…. info yang sangat bergumna sekali mas ardhi🙂
    makasi banyak ya…
    oia, saya udah coba cara yg uninstall itu, memang berhasil lho…tp koq cuman sampe UDMA mode 5 ya? sedangkan d hardisk yg laen bisa sampe UDMA mode 6…
    apa karena hardisknya ya?

    Comment by Jusuf | April 25, 2010 | Reply

  7. Thanks infonya, bermanffat banget nih.

    Comment by nast | July 23, 2010 | Reply

  8. mas mau nanya, cara mengubah kecepatan baca DVD/CD gimana ya? makasi

    Comment by Zerro | September 14, 2010 | Reply

  9. If you are willing to buy real estate, you will have to receive the business loans. Moreover, my mother all the time utilizes a student loan, which occurs to be really useful.

    Comment by CamachoJacklyn | August 18, 2011 | Reply

  10. Terimakasih banyak atas tips & tricknya, sangat membantu sekali…🙂

    Comment by Ace | September 4, 2011 | Reply

  11. mkasih mas

    Comment by jamban | June 19, 2013 | Reply

  12. Waks…….terima kasih kepada mas Ardhi karena telah mengosongkan satu kolom untuk meninggalkan reply, maaf, saya ingin sharing tentang pengalaman saya, baiklah saya ulas pengalaman saya saja dari awal, saya telah menggunakan tips di blog ini, tetapi penulisan/copy tidak mengalami perbaikan, diatas kolom saya ubah menjadi DMA if available, dan di kolom bawah tidak dapat dikutak-katik / diubah, dan tulisannya Current transfer mode adalah PIO mode, lalu berkat informasi yang saya dapatkan di blog ini, saya jalankan lagi software DRIVER GENIUS PROFESSIONAL EDITION, yang kebetulan pada 2 tahun yang lalu saya telah melakukan back-up pada seluruh driver di kompi saya, maka…………………….., sebelum saya membaca blog ini, saya hanya memback-up kembali driver dvd-writer saya, dan itu sama sekali tak ada efeknya,………………, tetapi setelah saya membaca BLOG ini, dan terutama thanks buat info tentang DMA dan Primary IDE – nya, saya lakukan proses restore driver, dan kali ini mencakup DMA CONTROLLER, PRIMARY IDE, dan setelah itu restart komputer……..dan WOOOOWWWWW, kali ini saya membuka di bagian property PRIMARY IDE saya, dan tulisan current transfer mode telah berubah otomatis menjadi Multi-Word DMA Word 2. keren kan………… (———–info—by—:———-Chi3N——————————-)

    Comment by Chien_____Su Hu | October 8, 2013 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: