Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

Budaya Malas Orang Kita

Kalo nggak lg mikir, beginilah pose orang yg lg malas 

Hm … rada ‘berat’ tulisan kali ini. Kali ini saya mau ngomongin tentang salah satu sifat terburuk dalam sejarah umat manusia, MALAS, atau dalam bahasa sononya, LAZYNESS. Saya yakin waktu SD kita pernah dengar peribahasa berikut : "Rajin Pangkal Pandai, Malas Pangkal Bodoh". Udah pada hapal kan ?

Saya nulis ini bukannya mau sok loh ya, masalahnya, saya juga bagian dr bangsa ini yg kayaknya (atau memang) punya sifat malas tadi. Jujur aja, pada saat saya bikin tulisan ini, saya lg malas melakukan pekerjaan lain yg lebih penting. Berhubung saya kerja di komputer yg nyambung ke Internet, akhirnya pelariannya ya ke blog ini. Kalo nggak ke blog, paling2 ke game. Dan kalo rasa malas udah nyampur dengan stress, pelariannya bisa lebih parah lg, misalnya (maaf) browsing ke situs XXX dll.

Kadang saya bingung juga, apa sih yg membuat orang jadi malas mengerjakan sesuatu ? Beban ? Tekanan ? Atau apa ? Memang sih terkadang beban dan tekanan bisa membuat orang enggan mengerjakan sesuatu, tapi kalo cuma itu kayaknya enggak mungkin. Soalnya saya pernah punya pekerjaan yg beban dan tekanannya besar, toh saya masih bisa enjoy ngerjainnya. So ? Penyebab utama orang malas menurut saya adalah karena nggak ada semangat untuk mengerjakan sesuatu. Pekerjaan sebaik apapun kalo nggak dibarengi dengan semangat pasti nggak akan bagus hasilnya. Biarpun dikasih honor jutaan atau milyaran kalo anda nggak punya gairah untuk melakukan pekerjaan tersebut, saya yakin, anda pasti malas mengerjakannya.

Dan rasa malas tadi sodara-sodara, kalo udah sedemikian parah, efek buruknya bisa kemana-mana. Salah satu contohnya ya seperti kata peribahasa di awal tulisan ini. Mungkin sebagian (atau semua) dr anda udah bosan dengar peribahasa tadi, tp kalo mau ditelaah, apa yg tertulis di situ emang benar adanya. It’s absolutely right. Nggak usah ngomongin orang lain lah, contohnya saya sendiri aja.

Misalnya, saya kalo hari minggu biasanya punya pekerjaan wajib ala anak kost, nyuci pakaian.

Bangun tidur jam 8 pagi. "Mmhhh … masih jam 8. Bobo lagi ah. Kan hari libur…. zzzz ….". Saya pun balik lg ke alam mimpi.

Habis itu bangun lg 2 jam kemudian, jam 10 pagi. "Hoammm …. cari sarapan dulu ahh … ", sambil garuk sana-garuk sini saya keluar kamar cari makanan buat sarapan. Lima menit kemudian balik ke kost dengan sebungkus nasi uduk di tangan. Sembari sarapan, tangan meraba-raba ponsel, siapa tau ada SMS atau misscall waktu saya masih ngorok tadi.

"Hmmm …. ada berita bagus apa ya hari ini ?", syukurlah, berkat kemajuan teknologi, sekarang saya bisa ngeliat berita-berita sepakbola favorit saya di internet langsung dr ponsel, dan berhubung koran TOPSKOR nggak terbit hari minggu, bisa dipastikan, kalo minggu pagi saya ngeliat berita sepak bola lewat ponsel.

"Yess … akhirnya Alexandre Pato ke AC Milan !!", mulai semangat dengan berita tadi, komputer dinyalakan, pointer mouse diarahkan ke ikon ProEvoSoccer 6, dan saya tenggelam lg ke dunia lain bernama game, tanpa sadar jumlah nyamuk yg bersarang di pakaian-pakaian kotor yg blom dicuci udah bertambah dua kali lipat.

Begitu sadar, jam udah menunjukkan pukul 1 siang. Maka tergopoh-gopohlah saya naik ke lantai 3 sambil membawa setumpuk pakaian kotor. "Capee dehh … sambil nunggu baju selesai direndam, main game lagi ahh …". 5 menit lewat. 10 menit lewat. 30 menit masih asik ngegame. Akhirnya 1 jam lewat sebelum saya kembali ke lantai 3 buat membereskan cucian. Sayangnya begitu nyampe di atas, angin kencang dan awan hitam sudah menyambut saya. Akhirnya hujan deras turun, dan saya harus puas pergi kerja keesokan harinya dengan pakaian baal (rada basah) yang rada-rada … hmmm … gimana gitu, jengit lah kalo orang Sunda bilang.

Kok malah menjelek-jelekkan diri sendiri ya ? Emang sih, bukannya saya bertingkah laku seperti itu tiap minggunya, tp terkadang saya melakukan hal-hal bodoh tadi cuman gara-gara malas cuci baju. Akibatnya pekerjaan lainnya ikut tertunda dan ujung-ujungnya malah merugikan saya sendiri. See ? The lazyness will lead us to stupidity.

Rasa malas, kalo dibiarkan berlarut-larut juga akan membuat kita nggak disiplin. Misalnya masuk kerja jam 8 pagi, karena malas bangun pagi akhirnya pergi ke kantor buru-buru, lampu merah di tebas, ujung-ujungnya, kalo nggak mati kecelakaan di simpang jalan, ketangkap polisi, ya akhirnya nyampe selamat di kantor tp kena damprat bos juga. Contoh lainnya, ngantri beli minyak tanah. Karena malas antri, akhirnya berebut dan ujung-ujungnya rusuh. Susah buat diakui, tp itulah potret bangsa kita sekarang ini. Bangsa yg malas dan nggak disiplin. Sampe-sampe ada ahli dr luar negeri (sy lupa ahli apa) yang bilang kalo sebenarnya yg paling dibutuhkan bangsa Indonesia bukan demokrasi, tp disiplin. Wajar aja bangsa kita nggak maju-maju, displinnya disiplin tempe.

Oke, cukup ngomongin kebobrokan bangsa kita (dan saya). Sekarang gimana caranya mengatasi rasa malas tadi ? "Boro-boro ngasih tau cara mengatasinya, wong yg nulis aja masih pemalas kok", begitu mungkin pikir anda. Oke, nggak salah. Paling nggak, resep buat mengatasi rasa malas adalah semangat dalam melakukan suatu pekerjaan. Masalahnya, gimana caranya kita bisa mendapatkan semangat itu ? Memang, sebagai mahluk sosial, semangat terkadang nggak cukup berasal dr diri kita sendiri, tp muncul karena dukungan orang lain. Maka berbahagialah anda yang udah punya sahabat untuk tempat curhat kalo lagi dapat masalah. Lebih bagus lagi kalo anda udah punya pasangan yg bisa diajak ngobrol dan pastinya memberi semangat berlipat ganda. Buat yg jomblo (kayak saya), nggak usah khawatir, masih ada keluarga yg memberi kita dukungan tanpa akhir, tentu saja untuk hal-hal yang sifatnya positif.

Jadi, jangan malas ….. berhubung saya masih cari cara lain buat mengatasi kemalasan saya, ntar kalo ketemu akan saya tulis lg di sini.

Picture’s taken from http://www.craftnetworkstore.com 

August 4, 2007 - Posted by | Bhs Indonesia, Thought and Opinion

2 Comments »

  1. kalo menurut gua, orang bersikap malas karena dia ga tau sasaran apa yang sedang dicapai, atau kalaupun udah tau dia dihantui oleh pesimistis yang ada pada diri dia.

    seperti gua nih.. jaman TPB gua ga mikirin yang namanya IP, karena ga tau arti penting IP. tapi pas udah mau lulus gini malah kelimpungan, bingung gmn caranya supaya bisa ngedongkrak IP, hahaha…

    walopun emang IP bukan segala-galanya, tapi tetep aja, yang IPnya lebih gede dilirik duluan sama orang HRD dan pemberi beasiswa..

    *halah, jadi curhat gini*

    Comment by rime | August 14, 2007 | Reply

  2. gw juga nih lg males lebih parah lg malem gak tidur browsing ga jelas ,maen game pagi gak bgn sampe jam3
    kerjaan numpuk akhirnaya stress sendiri tp gitu lagi terus
    gmn donk… 😦

    Comment by badtz | October 8, 2008 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: