Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

Back to Jakarta

Jakarta, 6 November 2006, 0.30 WIB

Sudah jam 1/2 1 malam dan gw masih blom bisa tidur jg. Padahal waktu datang dari airport td rasanya benar-benar mau mati, oleh2 yg gw bawa hampir bikin tangan gw patah, 15 kilo man ….. Tapi ternyata insomnia gw masih jauh lebih kuat dari rasa capek gw. Buktinya, cuman baring2 sejam, gw masih bisa melek sampe skrg.

Aneh jg, waktu masih liburan kemarin, waktu dua minggu rasanya lama banget. Apa karena gw bisa nikmati waktu-waktu liburan gw ? Yah, dibilang menikmati sih sebenarnya nggak juga, soalnya liburan ternyata nggak lantas bisa bikin waktu tidur gw normal lg. Tetap aja gw baru bisa tidur di atas jam 1 malam, benar-benar dah ini insomnia susah banget dicari obatnya. Belum lagi 4 hari terakhir ini perut gw nggak bisa diajak kompromi. Maag lah, mencret2 lah, kembung sampe muntah2 udah gw alamin dalam 4 hari ini. Padahal nyokap dah capek2 bikin makanan yg enak2, akhirnya gw cuman bisa makan dikit. Soalnya kalo dipaksa makan banyak,  pasti tambah parah sakit perutnya.Untungnya tadi siang, tiba2 perut gw normal lg, seperti nggak pernah terjadi apa2 sebelumnya. Ada2 aja nih perut ….

Begitu nyampe Jakarta baru terasa banget sepinya. Walaupun gw udah lebih 10 thn merantau, tetap aja tiap kali pisah sama keluarga rasa nya nggak enak banget. Walaupun cuman 2 minggu di kampung, rasanya luar biasa. Jauh dari Jakarta yg bising, penuh polusi dan sumpek. Jauh dr pekerjaan2 gw yg suka bikin stress. Gw bisa nikmati lg angin laut Balikpapan yg segar, bisa jalan2 di kebun rumah, ngurusin marmut, perkutut sampe ikan di kolam rumah. Dan paling nggak gw bisa melupakan semua masalah2 gw dalam 2 bulan terakhir. Mulai dr deadline yg makin mencekik, kondisi perusahaan yg makin nggak menentu di mana satu per satu orang2nya pd keluar, sampe saat2 waktu gw kena serangan pertama gout alias asam urat awal Ramadhan kemarin. Saat2 gw depresi berat sampe nggak bisa nulis apa2 di blog dalam dua bulan ini.

Gw udah ambil keputusan. Dalam satu tahun ke depan harus ada yg berubah dalam hidup gw. Soal perubahan sih nyokap dah ngasih wanti2 supaya gw nurunin berat badan gw.  Untuk urusan berat badan, sampe saat ini gw masih no.1 di keluarga, hehehe …. 120 kg ! Tp berhubung hampir seminggu gw kena masalah pencernaan yg lumayan kronis, skrg dah turun 3 kg jadi 117 kilo.
“Pokoknya 1 tahun lg harus turun minimal 10 kilo !”, demikianlah ‘ultimatum’ dari nyokap. Emang gampang ?

Untuk pekerjaan, gw udah putuskan untuk ngambil ujian masuk PNS tahun ini. Berat menurut gw, bertahan di perusahaan tempat gw skrg kerja. Tempat di mana tenaga gw dikuras habis2an, buat menyelesaikan program sebelum deadline. Dengan cuman mengandalkan gw sebagai programmer, beban mentalnya terlalu besar. Kalo gw gagal pasti gw bakal dicecar habis2an, untungnya sampe skrg hal itu belum terjadi. Apalah gunanya bonus besar kalo gw mesti mengorbankan semua yg berharga dalam hidup gw. Gw nggak mau mati muda gara2 perkerjaan. Paling nggak gw bisa nikmati masa2 bujangan gw seperti orang lain. Semoga bulan ini program2 gw sudah bisa gw selesaikan, jd gw bisa konsentrasi buat tes PNS.

Sampe saat ini bokap sama nyokap masih blom tau kalo gw dah nggak kerja di BPPT lg. Hidup itu penuh pilihan, dan inilah pilihan gw. Bukan berarti gw nggak suka kerja di BPPT, bukan. Gw benar2 menikmati pekerjaan selama di BPPT, cuman gw nggak punya pilihan lain lg waktu itu. Waktu bos gw memutuskan pensiun dini dr BPPT, gw benar2 dihadapkan pd pilihan sulit. Gw bisa bertahan di lab, tapi gw harus kehilangan pekerjaan yg gw lakukan sehari-hari di lab dan cuman digaji sekali dalam 3 bulan ! Bayangkan, digaji 1 x 1 jt dalam 3 bulan. Nggak mungkin gw bisa bertahan hidup dgn gaji segitu. Lagian waktu itu gw harus ngumpulin duit buat bisa mudik lebaran ini. Akhirnya, terpaksa gw lepas sebagian mimpi gw di BPPT untuk sekedar bisa hidup di Jakarta yg keras ini. Gw ikut perusahaan bos gw yg pensiun td dengan gaji tetap seperti sebelum gw keluar dr BPPT. Itu sebabnya gw masih bisa mudik tahun ini. Jadi gw pikir pilihan yg gw ambil sudah tepat, setidaknya sampe sekarang.
Tapi gw nggak mau selamanya bohong sama bokap nyokap, dan terutama sama diri sendiri.  Selama 1/2 tahun ini, gw merasa ada yg hilang dalam diri gw. Gw rindu pekerjaan2 ilmiah yg pernah gw lakukan di BPPT dulu. Gw pingin kerja di bidang yg pernah gw pelajari selama kuliah dulu. Walaupun terkadang membosankan, tp gw bisa menikmati pekerjaan itu. Daripada sekarang, gw lebih banyak dpt masalah walaupun secara materi yg gw dpt selama jd programmer sudah lebih dr cukup.  Bayangkan saja, orang yg baru mendalami programming dalam 4 bulan sudah dikasih pekerjaan membuat program rumit  dengan deadline cuman dalam waktu beberapa bulan. Dan bukan cuman 1 program, tapi 3 program rumit hampir dalam waktu yg bersamaan ! Parahnya, yg jadi programmer penuh cuman gw. Ya, cuman 1 orang programmer penuh di perusahaan ini. Cuman kecintaan gw sama komputer dan programming yg membuat gw bisa bertahan sampe saat ini, di mana ketiga program tadi sudah hampir rampung semua.

November 6, 2006 - Posted by | Thought and Opinion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: