Arba’in – The Fourth

Sci,Tech and Ent

RUU Anti Ponografi – Seperti Buah Simalakama

Well, this is actually my third post for today. Kok hari ini gw doyan banget nulis yah ? Ya udahlah, drpd dipendam2 sendiri, mendingan dituangkan langsung aja lewat blog. Lumayan bisa ngurangin stress emoticon.

Akhir-akhir ini  kalo gw liat, dimana2, entah itu koran, TV sampe internet, ada satu isu nasional yg paling sering diperdebatkan. Yah, apalagi kalo bukan RUU Anti Ponografi dan Pornoaksi. Saking serunya, sampe ada milis yg anggotanya saling maki dan nyaris berantem cuman gara2 adu pendapat soal RUU ini.

Demo RUU Anti Ponografi 

Sudah bisa ditebak, siapa saja yg mendukung dan yg menetang RUU ini. MUI, tokoh2, aktivis dan ormas2 Islam di Indonesia adalah pendukung sejati RUU ini. Alasannya, RUU ini sesuai dengan syariah Islam, jd kalo menentang sama aja membiarkan maksiat bertebaran di bumi Indonesia. Lalu siapa saja yg menentang RUU ini ? Tidak kalah banyak dengan yg mendukung, yakni dr Ormas2 Keagamaan selain Islam, para model (terutama cewek), sampe ada satu propinsi yg terang2an menolak RUU ini. Alasannya, kalo RUU ini disahkan akan banyak sekali efek yg terjadi seperti penurunan jumlah wisatawan asing ke Indonesia, terutama di Bali, selain itu RUU ini jg dikhawatirkan akan bergesekan dengan kegiatan agama2 selain islam yg biasanya melakukan upacara keagamaan dengan pakaian minim.

Menurut gw pribadi sih, RUU ini sudah seperti buah simalakama. Kalo disahkan akibatnya pasti dirasakan positif bagi satu pihak dan negatif di pihak lain, demikian pula sebaliknya. Sebagai seorang muslim, tentunya gw kepingin kalo RUU ini  disahkan.

"Ah ,munafik lu, heheheh …. emoticon, biasanya lu jg doyan buka yg berbau xxx kan ? emoticon"

Bukan, gw bukan munafik emoticon. Semua manusia di muka bumi punya hawa nafsu. Dan kalo cuman selalu kepingin ngikutin hawa nafsu mah, sudah tentu gw bukan cuman ngeliat xxx doang, tp jg melakukan itu. Tp justru itu yg membedakan manusia dengan setan. Manusia punya kebebasan untuk memilih, apa mengikuti hawa nafsu atau tidak. Jadi kalo gw memilih supaya RUU itu disahkan, itu karena gw merasa manusia, yg tidak selamanya menuruti hawa nafsu, bukan setan yg jd budaknya hawa nafsu.

Dan … kalo selama ini gw buka2 yg "begituan" itu karena ada pemacu dr luar diri gw. Misal VCD xxx, situs internet, majalah2 yg sudah sering nonjolin aurat, sampe cewek2 mulai dr anak sekolahan (Baca : SMP ) sampe mahasiswi yg doyan banget pake pakaian (gw sebenarnya kurang yakin itu pakaian atau bukan) yg bisa bikin laki2 "ser-seran". Well, gw laki2, dan laki2 yg imannya kuat – ustadz sekalipun – jg punya batas kemampuan buat menahan nafsu. Dan andaikan "pemicu2" itu tidak terlalu banyak bertebaran, gw yakin gw jg nggak bakalan buka2 yg "begituan".

So, gimana caranya supaya "pemicu2" ini tidak banyak bertebaran dan nggak membuat akhlak orang (terutama laki2) indonesia lebih rusak lg, ya dengan mengesahkan RUU ini emoticon .

Tapi, kenyataannya memang nggak semudah membalik telapak tangan. Ingat, Indonesia bukan negara Islam, walaupun mayoritas penduduknya muslim. Dan kalo penganut agama2 lain disatukan, gw yakin jumlahnya nggak jauh beda dengan muslim di Indonesia. Apa jadinya kalo penganut agama2 lain ikutan menetang RUU ini ? Kemungkinan yg paling buruk sudah pasti perang agama, dan ujung2nya pasti jadi perang saudara. Di Indonesia yg multi rasial ini, perang saudara bisa sewaktu2 terjadi. Nggak usah jauh2, tengok aja peristiwa2 di Poso, Ketapang, Ambon dll. Itu semua sudah membuktikan kalo yg namanya persatuan dan kesatuan di Indonesia sudah rapuh. Sedikit saja ada bara, api besar bisa langsung menyala.

Dan coba tebak, siapa yg biasa datang2 di saat2 rawan seperti ini ? Pihak asing (Baca : USA). Kedatangan menteri luar negeri USA ke Indonesia kemarin mestinya sudah harus diwaspadai lebih awal. Gw yakin, selain masalah Blok Cepu, Si Rice datang ke Indonesia pasti punya maksud lain.

So, intinya memang nggak mudah untuk mengesahkan RUU ini, soalnya dampaknya akan terasa di berbagai aspek. Bukan cuma agama, politik sampe kebudayaan jg bisa kena (Bayangin aja kalo penari2 kecak bali harus pake pakaian lengkap yg nggak nonjolin aurat). Para foto2 model harus siap2 cari pekerjaan lain emoticon. Wisatawan asing nggak boleh berbikini ria di pantai emoticon. Semuanya punya dampak yg harus dipikirkan oleh setiap pengambil keputusan di negeri ini.

"Terus solusinya apa ? Teori mulu dr td ! emoticon"

Yeee … biarin emoticon! Kalo menurut gw sih, RUU harus tetap disahkan, tapi untuk kasus Bali memang harus ada pengecualian.

  • Pertama, penduduk mayoritas di Bali adalah non-Muslim. Kalo RUU ini jg disahkan di Bali, itu sama saja dengan revolusi besar2an di berbagai aspek kehidupan di Bali. Upacara adat di bali nggak boleh dengan pakaian adat yg minim lg (emang bisa ?), wisatawan nggak boleh nonjolin aurat kalo lg jalan2 di Bali (emang mau ?)
  • Kedua, bisa saja Bali dikasih status khusus untuk daerah di mana RUU APP tidak berlaku. Sudah jelas masyarakat bali sendiri menentang RUU ini. Kalo tetap dipaksakan bisa2 kejadian lepasnya TimorTimur(skrg Timor Leste) dr Indonesia bisa terulang lagi. Dan kalo itu terjadi, Indonesia bisa kehilangan salah satu trademarknya di dunia Internasional (Bakalan tambah miskin kan ?)
  • Ketiga, gw rasa statement beberapa tokoh muslim yg mengatakan kalo Bali propinsi maksiat itu nggak ada artinya dan malah bikin panas situasi. Sudah jelas2 orang2 di Bali banyak yg non-muslim (nonmuslim = kafir), ya wajarlah banyak maksiat di sana. Dr dulu jg sudah begitu, kok baru skrg ngomongnya, kan lucu. Sebelum mengatakan propinsi lain penuh maksiat, coba lihat dulu propinsi tempat anda berpijak. Emangnya pelacuran udah nggak ada lagi ? Cewek2 udah pake Jilbab semua blom ? Kalo memang bali menentang RUU, ya biarkan saja, jangan sampai statement2 anda malah berakibat lebih jauh kepada dis-integrasi bangsa ini.
  • Keempat, harap pengambil keputusan dalam pengesahan RUU ini jg memikirkan faktor2 lain yg lebih kompleks sebelum mengambil keputusan. Bisa saja RUU ini disahkan, media2 yg berbau maksiat dilarang beredar, tp bisakah media informasi seperti internet dan jaringan komunikasi lain di-filter ? Kalo waktu kuliah di ITB dulu ada istilah yg terkenal di kalangan surfer mahasiswa : Penjaga Cumi emoticon, salah satu fungsi proxy buat memblok situs2 "nggak benar". Nah kira2, bisa nggak sistem seperti ini diterapkan di Indonesia ? Boro2 kayaknya, wong jaringan komunikasi di Indonesia masih amburadul, server2 dan situs2 pemerintah gampang di-deface black hacker, pencurian bandwidth dimana2. Harap masalah2 kayak gini diselesaikan lebih dulu sebelum membuat keputusan.

 

Well, gw rasa udah cukup dulu tulisan ini. Kita lihat aja nanti gimana jadinya RUU ini. Semoga kemungkinan2 buruk yg gw tulis di atas nggak jadi kenyataan. Amin.

 

March 17, 2006 - Posted by | Thought and Opinion

2 Comments »

  1. saya mendukung banget RUU APP

    terutama kaskus.us

    sudah seharusnya ditutup / diblokir akses indonesia ke situs itu dg mengikuti cara Cina.

    Comment by iryanto | October 11, 2007 | Reply

  2. yang nama ruu tentang pornografi itu menurut gw gak usah di sahin deh..
    masa gw harus pke bju tertutup gitu..
    jakarta panas mas..
    di tambahnya global warming,,polisi di jakarta yang kian mamarak!!
    menurut gw itu salah satu xpresi kita ke diri kita sendiri..
    yang jelas sadar tempat aja, mau make baju kayak gimana di mana..
    gi pula kalo kita udah kuat iman ngapain takut untuk ngadepin seta..
    Tuhan juga gak akan bakal menerojomoskan anknya sendiri ke dalam lubang setan.
    Dia masih sayang kan sama kita.. asal kita deket sama Dia.

    Comment by nophe | January 12, 2008 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: